Selamat Datang

::SELAMAT DATANG KE BLOG TINTA ILMU. SEKADAR MEMUATKAN ARTIKEL-ARTIKEL YANG SAYA TULIS UNTUK DIKONGSI BERSAMA. SAYA MENGALU-ALUKAN SEBARANG KOMEN, CADANGAN, ULASAN BAGI TUJUAN PENAMBAHBAIKAN DAN PENCERAHAN::

Wednesday, May 14, 2014

BUAH KHULDI UNTUK KEBAL MATI






BUAH KHULDI UNTUK KEBAL MATI
(Artikel Majalah Al-Islam bulan April 2014)

Sekitar tahun 1989 dahulu, seorang pemuda dari negara jiran bernama Dulisman telah ditangkap pihak berkuasa Malaysia melalui Ops Rabun. Beliau telah dituduh atas kesalahan memperkosa lebih dari 40 orang anak gadis di Lembah Kelang. Dalam siasatan yang dijalankan oleh pihak berkuasa, Dulisman mengaku bahawa perbuatan terkutuk tersebut terpaksa dilakukan demi memenuhi syarat ilmu hitam yang diamalkannya. Menurutnya, dia perlu memperkosa lebih kurang 88orang anak dara untuk memastikan dia dapat kekal muda dan hidup lebih lama.

ILMU KEBAL SENJATA SYAITAN
Dulisman adalah antara salah seorang manusia yang ditimpa nasib malang dalam usaha mencari kekebalan hidup. Jika kita kaji lebih mendalam, kita akan dapati bahawa keinginan untuk hidup lama merupakan salah satu dari senjata yang digunakan iblis untuk mengeluarkan Nabi Adam a.s. dari syurga. Firman Allah SWT dalam Al-Quran Surah Taha, ayat 120 yang bermaksud:

Setelah itu maka syaitan membisikkan (hasutan) kepadanya, dengan berkata: “Wahai Adam! Mahukah aku tunjukkan kepada kamu pohon yang menyebabkan hidup selama-lamanya dan kekuasaan yang tidak akan hilang lenyap?

Keinginan manusiauntuk kebal dari kematian dan kebal dari kecederaansangat diketahui oleh iblis dan kuncu-kuncunya. Lalu mereka mencipta pelbagai tipu daya untuk menjerumuskan manusia ke dalam amalan-amalan khurafat yang bertentangan dengan perintah Allah.Antaranya ialah ilmu kebal kaca, ilmu dabus, kebal kulit nangka, kebal kanuragan, ilmu sangka bunuh dan pelbagai lagi dengan pelbagai nama dan versi. Ilmu sedemikian merupakan salah satu strategi iblis dan syaitan untuk menipu daya manusia. Iblis tahu manusia akan sanggup melakukan apa sahaja untuk menjadi lebih kaya, lebih hebat, lebih gagah, lebih tampan, lebih cantik. Apabila sikap ingin lebih dari orang lain ada pada diri seseorang, maka akan timbul sifat tidak bersyukur. Apabila tidak bersyukur, maka ia akan membuka ruang kepada syaitan untuk menyusup masuk.

Bagi individu yang mempunyai latar belakang agama, maka iblis membisikkan kononnya ilmu kebal ini ada dalam Islam. Bahkan mereka mendakwa bahawa sebahagian sahabat Nabi SAW ada yang belajar ilmu kebal. Dakwaan sebegini sangat bertentangan dengan apa yang sebenarnya. Untuk menafikan dakwaan sebegini, maka sama-sama kita telusuri sejarah yang terkandung dalam Al-Quran dan juga sunnah.

SEJARAH MANUSIA HIDUP LAMA
Dalam lipatan sejarah, terdapat beberapa kisah manusia yang Allah takdirkan hidup lebih lama dari kebiasaan manusia biasa. Antara kisah yang terkenal ialah kisah penghuni gua (Ashabul Kahfi) yang ditidurkan oleh Allah selama 309 tahun. Firman Allah dalam surah al-Kahfi, ayat 10-12:

”Adakah engkau menyangka (wahai Muhammad) bahawa kisah ’Ashabul Kahfi’ dan ’Ar-Raqiim’ itu sahaja yang menakjubkan di antara tanda-tanda yang membuktikan kekuasaan Kami? (Ingatkanlah peristiwa) ketika serombongan orang-orang muda pergi ke gua, lalu mereka berdoa: “Wahai Tuhan kami! Kurniakanlah kami rahmat dari sisiMu, dan berilah kemudahan-kemudahan serta pimpinan kepada kami untuk keselamatan ugama kami”. Lalu Kami tidurkan mereka dengan nyenyaknya dalam gua itu, bertahun-tahun, yang banyak bilangannya.”

Begitu juga dengan kisah Nabi Uzair yang telah ditidurkan oleh Allah selama 100 tahun. Kisah ini tercatat dalam surah Al-Baqarah ayat 259:

“Atau (tidakkah engkau pelik memikirkan wahai Muhammad) tentang orang yang melalui sebuah negeri yang telah runtuh segala bangunannya, orang itu berkata: “Bagaimana Allah akan menghidupkan (membina semula) negeri ini sesudah matinya (rosak binasanya)?” Lalu ia dimatikan oleh Allah (dan dibiarkan tidak berubah) selama seratus tahun, kemudian Allah hidupkan dia semula lalu bertanya kepadanya: “Berapa lama engkau tinggal (di sini)?” Ia menjawab: “Aku telah tinggal (di sini) sehari atau setengah hari”. Allah berfirman:” (Tidak benar), bahkan engkau telah tinggal (berkeadaan demikian) selama seratus tahun. Oleh itu, perhatikanlah kepada makanan dan minumanmu, masih tidak berubah keadaannya, dan perhatikanlah pula kepada keldaimu (hanya tinggal tulang-tulangnya bersepah), dan Kami (lakukan ini ialah untuk) menjadikan engkau sebagai tanda (kekuasaan Kami) bagi umat manusia; dan lihatlah kepada tulang-tulang (keldai) itu, bagaimana Kami menyusunnya kembali kemudian Kami menyalutnya dengan daging “. Maka apabila telah jelas kepadanya (apa yang berlaku itu), berkatalah dia: Sekarang aku mengetahuinya (dengan yakin), sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu”.

Berdasarkan kedua-dua kisah di atas, maka kita dapat melihat beberapa perbezaan antara suatu perkara luar biasa yang dikurniakan Allah berbanding dengan keajaiban yang berlaku hasil pertolongan syaitan melalui amalan-amalan salah.

1.      Kisah luarbiasa yang berlaku kepada Ashabul Kahfi dan Nabi Uzair adalah bertujuan untuk menunjukkan kekuasaan Allah kepada manusia. Mudah-mudahan dengan yang demikian akan menjadikan manusia semakin yakin kepada Allah dan menambahkan lagi keimanan mereka. Berlainan dengan ilmu kebal. Ianya lebih untuk menunjukkan kehebatan pengamalnya, bukan untuk menunjukkan kekuasaan Allah.

2.      Kisah Ashabul Kahfi dan Nabi Uzair berlaku tanpa dirancang. Ianya adalah kurniaan Allah dalam bentuk mukjizat dan karamah. Ia berlaku secara spontan, tidak dipelajari dan tidak berulang. Berlainan dengan ilmu kebal. Ianya merupakan istidraj dan sihir kerana ianya perlu dipelajari, boleh dirancang dan terjadi berulang kali mengikut kehendak pengamalnya.

3.      Kisah Ashabul Kahfi dan Nabi Uzair tidak melibatkan sesuatu yang berupa larangan dan tegahan Allah. Ianya berlaku tanpa memerlukan syarat tertentu. Manakala sesuatu yang datang dari syaitan biasanya dalam bentuk amalan yang dilarang oleh Allah. Contohnya, larangan memakan buah khuldi, larangan memperkosa, larangan menuntut ilmu dari kahin (bomoh dan pawang), larangan bertemu ’arraf (tukang tilik) untuk mengetahui hari nahas, larangan menggantung tangkal kebal dan seumpamanya.

BOLEHKAH MANUSIAKEBAL DARI KEMATIAN?
Timbul persoalan adakah manusia itu mampu hidup kekal abadi, atau paling tidak, hidup lebih lama dari kebiasaan? Persoalan ini sering dilupakan oleh orang-orang yang mengejar kehebatan diri dan kemegahan dunia. Sedangkan Allah telah menjawab soalan ini dengan sejelas-jelasnya dalam surah Ar Rahman, ayat 26-27: 
Setiap sesuatu yang di atas muka bumi akan hancur binasa. Dan yang kekal abadi adalah wajah Tuhanmu (Allah) yang memiliki Kebesaran dan Kemuliaan.”

Walaupun begitu, masih ramai juga yang tidak mempedulikan pengajaran ayat tersebut. Mereka mengatakan bahawa ilmu kebal dan ilmu pantang ajal ini wujud dalam Islam. Pengamal ilmu ini memberikan beberapa hujah bahawa ada dikalangan sahabat Rasulullah SAW yang kebal, tidak lut ditikam senjata musuh ketika berperang melawan tentera musuh.

Mereka tidak sedar bahawa itu semua sebenarnya adalah sebahagian dari janji-janji syaitan yang penuh dengan tipu daya.Dalam sejarah Islam, memang terdapat beberapa kisah sahabat yang dikurniakan kelebihan dan karamah. Antaranya ialah Khalid Al Walidpernah terselamat dari sebarang kecederaan akibat ditetak pedang. Namun, dalam banyak peperangan, beliau turut mengalami kecederaan sehingga beliau berkata: “Aku telah melihat (mengikuti) seratus peperangan dan tidak ada sejengkal pada badanku kecuali padanya ada tetakan pedang, lontaran anak panah atau cucukan tombak, dan sekarang ini keadaanku sakit mati atas tilam dengan perasaanku, aku mati sebagai seorang pengecut.”

Bukti yang paling jelas untuk menolak kebatilan ini ialah sikap para sahabat Nabi SAW ketika menyertai peperangan. Tidak ada sahabat yang datang kepada Rasulullah SAW minta agar diajarkan ilmu kebal, supaya mereka tidak lut ditikam musuh, supaya mereka dapat pulang dengan selamat. Rata-rata sahabat meminta agarNabi SAW mendoakan agar mereka dikurniakan mati syahid. Ini menggambarkan keberanian dan kekuatan iman para sahabat. Dalam masa yang sama, ia memberi maklum kepada kita bahawa orang-orang yang belajar ilmu kebal ini adalah orang-orang yang penakut dan kurang keyakinan terhadap janji Allah.

KISAH AL-HARITH AD-DIMASYQI
Dalam kitab Majmu’ Fatawa,Syaikhul Islam Ibnu Taimiah mencatatkan sebuah kisah yang terjadi semasa pemerintahan khalifah ‘Abdul Malik bin Marwan. Ada seorang lelaki yang bernama al-Harith ad-Dimasyqi yang mengaku dirinya sebagai nabi. Lelaki ini mempunyai kebolehan luar biasa. Antaranya ialah dia mampu membuka rantai-rantai besi yang mengikat kakinya, menjadikan batu marmar bertasbih apabila disentuh tangannya, mendakwa dapat melihat kumpulan manusia berjalan dan menunggang kuda terbang di udara. Apabila tentera khalifah berjaya menang­kap al-Harith, dia dibawa ke hadapan khalifah untuk dibunuh. Salah seorang tentera menikamkan tombak ke tubuh al-Harith, namun tombak tersebut tidak berupaya menembusi tubuhnya. Tentera tersebut berasa hairan dan takut. Melihatkan hal itu, maka khalifah berkata: “Yang demikian berlaku kerana kamu tidak menyebut nama Allah SWTketika menikamnya.” Maka tentera itu pun membaca Bismillahdan menikamnya. Saat itu, tombak itu berjaya menembusi tubuh al-Harith. Menurut Ibnu Taimiyah, perkara luar biasa tersebut terjadi dengan bantuan syaitan. Apabila dibacakan ayat-ayat pengusir seperti ayat kursi, maka syaitan tersebut akan lari meninggalkan pengamalnya.

PEGAJARAN KISAH BUAH KHULDI
Dalam surah Taha ayat 120, Allah menceritakan bagaimana iblis menipudaya Adam dan Hawa melalui akuan bersumpah bahawa sekiranya mereka berdua memakan buah khuldi, nescaya mereka akan hidup lama. Firman Allah SWT:

”Setelah itu maka Syaitan membisikkan (hasutan) kepadanya, dengan berkata: “Wahai Adam!Mahukah aku tunjukkan kepadamu pohon yang menyebabkan hidup selama-lamanya, dan kekuasaan yang tidak akan hilang lenyap?” Kemudian mereka berdua memakan dari pohon itu, lalu terdedahlah kepada mereka aurat masing-masing, dan mereka mulailah menutupnya dengan daun-daun dari Syurga; dan dengan itu derhakalah Adam kepada Tuhannya, lalu tersalah jalan (dari mencapai hajatnya).

Akhirnya, janji tersebut bukan sahaja menyebabkan Adam dan Hawa tidak dapat keabadian hidup, malah dimalukan dengan didedahkan bahagian sulit kedua-duanya. Yang lebih malang, Allah SWT murka dan mengeluarkan mereka berdua dari syurga. Inilah sebenarnya tipu daya syaitan dalam ilmu-ilmu sebegini. Hal yang sama terjadi kepada Dulisman. Keinginan untuk awet muda dan hidup lebih lama menyebabkan dia terjatuh ke dalam perangkap syaitan hingga terpaksa melakukan perkara yang ditegah oleh syara dan juga undang-undang. Akhirnya, bukan sahaja ditangkap, malah berdepan dengan hukuman penjara yang berat.

KESAN BERAMAL ILMU KEBAL
Ilmu kebal dan tangkal kebal sebenarnya akan memberi kesan yang berlawanan dengan tujuan ianya diamal atau dipakai. Ini bermakna, seseorang yang beramal dengan ilmu kebal atau memakai tangkal kebal bukan akan menjadi kebal, tetapi sebaliknya akan menjadi lemah dan mudah dicederakan. Jika kebal pun, hanya untuk seketika. Ini adalah berdasarkan satu kisah yang berlaku ketika hayat Nabi Muhammad SAW. Suatu ketika, Baginda SAW ternampak seorang lelaki memakai gelang tembaga di lengannya. Lalu Baginda SAW bertanya: “Apakah ini?” Orang itu menjawab: ”Tangkal untuk mengatasi badan yang lemah.” Lalu Baginda SAW bersabda: “Buanglah segera, kerana ia hanya menambah kelemahan pada tubuhmu. Maka sesungguhnya jika engkau mati sedang engkau masih memakai tangkal itu nescaya engkau tidak akan mendapat kebahagiaan selama-lamanya”.

Kes kumpulan perompak yang dikenali sebagai Pak Ee dan Geng Ipol yang ditembak mati pada tahun 2009 adalah antara contoh terbaik. Kumpulan perompak bersenjata ini beramal dengan ilmu kebal serta memakai tangkal kebal. Mereka sangat percaya bahawa tangkal kebal yang mereka pakai menjadikan mereka tidak akan lut peluru. Namun akhirnya, ahli kumpulanini mati juga ditembak oleh pihak polis.

Risiko beramal dengan ilmu syaitan ini tidak terhenti setakat itu sahaja. Seseorang yang menuntut ilmu kebatinan seperti ilmu kebal, ilmu ghaib, ilmu seri muka dan seumpamanya akan berdepan dengan gangguan makhluk halus. Makhluk halus ini menjadi sahabat dan pendamping kepada pengamal melalui amalan tertentu seperti bertapa, bacaan mantera atau ayat-ayat tertentu dalam waktu tertentu, amalan pati geni dan sebagainya.Mungkin semasa hayatnya, tiada apa-apa berlaku. Tetapi, menjelang akhir hayatnya, terutama ketika sakaratul maut, makhluk halus ini akan datang menagih balasannya. Lebih malang lagi, makhluk ini akan mengganggu keturunan tuannya pula dalam bentuk saka selepas pengamal itu meninggal dunia. Itulah rantaian dendam kesumat iblis kepada Adam dan anak cucunya.

No comments:

Post a Comment